Langsung ke konten utama

Bentuk dalam Lukisan Modern Clive Bell

6 Bentuk dalam Lukisan Modern

Clive Bell

Dikutip dari Seni oleh Clive Bell. Dicetak ulang dengan izin dari The Society of Authors sebagai perwakilan sastra dari Estate of Clive Bell. Titik awal untuk semua sistem estetika haruslah pengalaman pribadi yang khas emosi. Benda-benda yang memancing emosi ini kita sebut karya seni. Semua orang sensitif setuju bahwa ada emosi aneh yang dipicu oleh karya seni. Saya tidak bermaksud, tentu saja, bahwa semua pekerjaan memancing emosi yang sama. Sebaliknya, setiap karya menghasilkan emosi. Tetapi semua emosi ini dapat dikenali dalam jenis yang sama; sejauh ini, bagaimanapun juga, pendapat terbaik ada di pihak saya. Bahwa ada jenis emosi tertentu yang dipicu oleh karya seni visual, dan bahwa emosi ini diprovokasi oleh setiap jenis seni visual, oleh gambar, patung, bangunan, pot, ukiran, tekstil, &c., &c., menurut saya, tidak diperdebatkan oleh siapa pun mampu merasakannya. Emosi ini disebut emosi estetika; dan jika kita dapat menemukan beberapa kualitas umum dan khas untuk semua objek yang memprovokasi itu, kita akan memecahkannya apa yang saya ambil menjadi masalah utama estetika. Kami akan menemukan yang esensial kualitas dalam sebuah karya seni, kualitas yang membedakan karya seni dari semua kelas lainnya dari objek. Untuk semua karya seni visual memiliki kualitas yang sama, atau ketika kita berbicara tentang "karya seni" kami mengoceh. Semua orang berbicara tentang "seni", membuat klasifikasi mental dengan yang membedakan kelas "karya seni" dari semua kelas lainnya. Apakah yang pembenaran klasifikasi ini? Apa kualitas yang umum dan khas untuk semua anggota? dari kelas ini? Apa pun itu, tidak diragukan lagi sering ditemukan bersama dengan kualitas lain; tetapi mereka bersifat adventif—itu penting. Pasti ada satu kualitas yang tanpanya a karya seni tidak bisa eksis; memiliki yang, setidaknya, tidak ada pekerjaan sama sekali tidak berguna. Apa kualitas ini? Kualitas apa yang dimiliki oleh semua objek yang memprovokasi kita? emosi estetika? Kualitas apa yang umum untuk Sta. Sophia dan jendela di Chartres, Patung Meksiko, mangkuk Persia, karpet Cina, lukisan dinding Giotto di Padua, dan mahakarya Poussin, Piero della Francesca, dan C√©zanne? Hanya satu jawaban sepertinya mungkin—bentuk signifikan. Di masing-masing, garis dan warna digabungkan dengan cara tertentu, tertentu bentuk dan hubungan bentuk, menggerakkan emosi estetika kita. Hubungan dan kombinasi ini dari garis dan warna, bentuk-bentuk yang bergerak secara estetis ini, saya sebut “Bentuk Signifikan”; dan “Bentuk Signifikan” adalah satu kualitas yang umum untuk semua karya seni rupa. Pada titik ini mungkin ada keberatan bahwa saya menjadikan estetika sebagai bisnis yang murni subjektif, karena satu-satunya data saya adalah pengalaman pribadi dari emosi tertentu. Akan dikatakan bahwa objek yang memprovokasi emosi ini berbeda-beda pada setiap individu, dan oleh karena itu suatu sistem estetika tidak dapat memiliki validitas objektif. Harus dijawab bahwa sistem estetika apa pun 24 Clive Lonceng yang berpura-pura didasarkan pada beberapa kebenaran objektif sangat konyol sehingga tidak layak dibahas. Kami tidak memiliki cara lain untuk mengenali sebuah karya seni selain perasaan kami untuk itu. Objek yang memancing emosi estetis berbeda-beda pada setiap individu. Estetis penilaian adalah, seperti kata pepatah, masalah selera; dan tentang selera, karena semua orang bangga untuk mengakui, tidak ada perselisihan. Seorang kritikus yang baik mungkin bisa membuat saya melihat dalam gambar yang telah meninggalkan saya hal-hal dingin yang saya abaikan, sampai akhirnya, menerima emosi estetika, saya mengenalinya sebagai karya seni. Untuk terus menunjukkan bagian-bagian itu, jumlahnya, atau lebih tepatnya kombinasinya, yang bersatu untuk menghasilkan bentuk yang signifikan, adalah fungsi kritik. Tetapi tidak ada gunanya bagi seorang kritikus untuk memberi tahu saya bahwa sesuatu adalah karya seni; dia harus membuatku merasa itu untuk diriku sendiri. Ini hanya bisa dia lakukan dengan membuatku melihat; dia harus mendapatkan emosi saya melalui mataku. Kecuali dia bisa membuatku melihat sesuatu yang menggerakkanku, dia tidak bisa memaksaku emosi. Saya tidak punya hak untuk menganggap apa pun sebagai karya seni yang tidak dapat saya reaksikan emosional; dan saya tidak punya hak untuk mencari kualitas esensial dalam apa pun yang tidak saya miliki dirasakan sebagai karya seni. Kritikus dapat mempengaruhi teori estetika saya hanya dengan mempengaruhi pandangan saya pengalaman estetika. Semua sistem estetika harus didasarkan pada pengalaman pribadi—bahwa artinya, mereka harus subjektif. Namun, meskipun semua teori estetika harus didasarkan pada penilaian estetika, dan pada akhirnya semua penilaian estetika harus menjadi masalah selera pribadi, akan gegabah untuk menyatakan bahwa tidak teori estetika dapat memiliki validitas umum. Karena, meskipun A, B, C, D adalah pekerjaan yang pindahkan saya, dan A, D, E, F karya yang menggerakkan Anda, mungkin saja x adalah satu-satunya kualitas diyakini oleh salah satu dari kami untuk menjadi umum untuk semua karya dalam daftarnya. Kita semua mungkin setuju tentang estetika, namun berbeda tentang karya seni tertentu. Kami mungkin berbeda mengenai keberadaan atau tidak adanya kualitas x. Objek langsung saya adalah untuk menunjukkan bahwa bentuk signifikan adalah hanya kualitas yang umum dan khas pada semua karya seni rupa yang menggerakkan saya; dan saya akan tanyakan kepada mereka yang pengalaman estetisnya tidak sesuai dengan pengalaman saya untuk melihat apakah kualitas ini tidak juga, menurut penilaian mereka, umum untuk semua pekerjaan yang menggerakkan mereka, dan apakah mereka bisa menemukan kualitas lain yang sama dapat dikatakan. Juga pada titik ini sebuah pertanyaan muncul, memang tidak relevan, tetapi sulit untuk ditekan: “Mengapa apakah kita begitu tergerak oleh bentuk-bentuk yang terkait dengan cara tertentu?” Pertanyaannya adalah sangat menarik, tetapi tidak relevan dengan estetika.  Dalam estetika murni kita hanya perlu pertimbangkan emosi kita dan objeknya: Untuk tujuan estetika kita tidak berhak, juga tidak ada keharusan, untuk mengorek di belakang objek ke dalam keadaan pikiran dia yang berhasil. Saya tidak akan, bagaimanapun, berada di bawah khayalan bahwa saya membulatkan teori saya tentang estetika. Untuk pembahasan estetika, perlu disepakati hanya bentuk-bentuk yang disusun dan digabungkan menurut hukum tertentu yang tidak diketahui dan misterius memang menggerakkan kita secara khusus cara, dan itu adalah urusan seorang seniman untuk menggabungkan dan mengaturnya sehingga mereka akan pindahkan kami. Kombinasi dan pengaturan bergerak ini saya panggil, demi kenyamanan dan untuk alasan yang akan muncul kemudian, "Bentuk Penting." Interupsi ketiga harus dipenuhi. "Apakah kamu lupa tentang warna?" seseorang bertanya. Tentu tidak; istilah saya "signifikan" bentuk” termasuk kombinasi garis dan warna. Perbedaan antara bentuk dan warna tidak nyata; Anda tidak dapat membayangkan garis tak berwarna atau ruang tak berwarna; juga tidak dapatkah Anda membayangkan hubungan warna yang tak berbentuk. Dalam gambar hitam putih spasi semuanya berwarna putih dan semuanya dibatasi oleh garis hitam; di sebagian besar lukisan cat minyak, ruangnya multi- berwarna dan begitu juga batas-batasnya; Anda tidak dapat membayangkan garis batas tanpa apapun konten, atau konten tanpa garis batas. Oleh karena itu, ketika saya berbicara tentang bentuk signifikan, Maksud saya kombinasi garis dan warna (menghitung putih dan hitam sebagai warna) yang menggerakkan saya secara estetis. Hipotesis bahwa bentuk signifikan adalah kualitas esensial dalam sebuah karya seni setidaknya memiliki: satu jasa ditolak untuk banyak lagi yang lebih terkenal dan lebih mencolok—itu membantu menjelaskan banyak hal Kita semua akrab dengan gambar-gambar yang menarik minat kita dan membangkitkan kekaguman kita, tetapi jangan menggerakkan kita sebagai karya seni. Untuk kelas ini termasuk apa yang saya sebut "Lukisan Deskriptif"—yaitu, lukisan di mana bentuk digunakan bukan sebagai objek emosi, tetapi sebagai sarana sugesti emosi atau menyampaikan informasi. Potret nilai psikologis dan historis, karya topografi, gambar yang menceritakan kisah dan menyarankan situasi, ilustrasi semua macam, milik kelas ini. Bahwa kita semua mengenali perbedaan itu jelas, untuk siapa yang tidak mengatakan bahwa gambar ini dan itu sangat bagus sebagai ilustrasi, tetapi sebagai karya seni tidak berguna? Tentu saja banyak gambar deskriptif memiliki, antara lain, kualitas formal signifikansi, dan karena itu merupakan karya seni; tapi banyak lagi yang tidak. Mereka menarik minat kami; mereka mungkin menggerakkan kita juga dalam seratus cara berbeda, tetapi mereka tidak menggerakkan kita secara estetis. Menurut hipotesis saya mereka bukan karya seni. Mereka tidak menyentuh estetika kita emosi karena itu bukan bentuknya tetapi ide atau informasi yang disarankan atau disampaikan oleh bentuknya yang mempengaruhi kita. Untuk menghargai sebuah karya seni, kita tidak perlu membawa apa-apa selain rasa bentuk dan warna dan pengetahuan tentang ruang tiga dimensi. Sedikit pengetahuan itu, saya akui, adalah penting untuk apresiasi banyak karya besar, karena banyak dari bentuk yang paling mengharukan pernah dibuat berada dalam tiga dimensi. Untuk melihat kubus atau belah ketupat sebagai pola datar adalah untuk menurunkan signifikansinya, dan rasa ruang tiga dimensi sangat penting untuk sepenuhnya apresiasi sebagian besar bentuk arsitektur. Gambar yang tidak penting jika kita melihatnya mereka sebagai pola datar sangat bergerak karena, pada kenyataannya, kita melihatnya sebagai bidang yang terkait. Jika representasi ruang tiga dimensi disebut “representasi”, maka I setuju bahwa ada satu jenis representasi yang tidak relevan. Juga, saya setuju bahwa bersama dengan perasaan kita terhadap garis dan warna, kita harus membawa pengetahuan kita tentang ruang jika kita ingin membuat sebagian besar dari setiap jenis bentuk. Namun demikian, ada yang luar biasa desain untuk apresiasi yang pengetahuan ini tidak diperlukan: jadi, meskipun tidak tidak relevan dengan apresiasi beberapa karya seni itu tidak penting untuk apresiasi semua. Apa yang harus kita katakan adalah bahwa representasi ruang tiga dimensi bukanlah keduanya tidak relevan atau esensial untuk semua seni, dan bahwa setiap jenis representasi lainnya tidak relevan. Saya tidak mengerti musik dengan baik. Saya menemukan bentuk musik sangat sulit untuk dipahami, dan saya yakin bahwa seluk-beluk harmoni dan ritme yang lebih dalam lebih sering daripada tidak melarikan diri dari saya. Bentuk komposisi musik memang harus sederhana jika saya ingin memahaminya sejujurnya. Pendapat saya tentang musik tidak layak dimiliki. Namun, terkadang, di sebuah konser, meskipun apresiasi saya terhadap musik terbatas dan rendah hati, itu murni. Kadang-kadang, meskipun Saya memiliki pemahaman yang buruk, saya memiliki selera yang bersih. Akibatnya, ketika saya merasa cerah dan jelas dan niat, di awal konser misalnya, ketika sesuatu yang saya bisa pegang sedang dimainkan, saya mendapatkan dari musik emosi estetika murni yang saya dapatkan dari visual seni. Itu kurang intens, dan kegiuran cepat berlalu; Saya mengerti musik terlalu buruk untuk musik membawa saya jauh ke dunia ekstasi estetika murni. Tetapi pada saat-saat saya menghargai musik sebagai bentuk musik murni, sebagai suara yang digabungkan menurut hukum misterius kebutuhan, sebagai seni murni dengan signifikansi luar biasa sendiri dan tidak ada hubungan apa pun untuk pentingnya hidup; dan pada saat-saat itu saya kehilangan diri saya dalam keadaan agung yang tak terbatas itu pikiran ke mana bentuk visual murni membawa saya.


REVIEW :

(1) Dengan memusatkan perhatian pada “emosi estetis” dan menyiratkan bahwa semua karya seni mampu membangkitkannya, rumusannya memfokuskan perhatian neurobiologis pada apa yang secara longgar disebut jalan umum. Tersirat di sini adalah bahwa ada sesuatu yang umum dalam emosi yang dibangkitkan oleh karya-karya yang berbeda yang dialami sebagai indah secara estetis, sesuatu yang menemukan korelasi dalam aktivitas umum dalam mOFC, bagian dari otak emosional yang aktivitasnya berkorelasi dengan pengalaman keindahan. . Ini menimbulkan pertanyaan menarik apakah, setelah diprovokasi, emosi estetis dapat dibedakan lebih lanjut menjadi, misalnya, visual atau musikal bahkan jika sumbernya dan jalur yang mengarah ke mOFC dari area sensorik yang berbeda dapat dibedakan.

 (2) Dengan berfokus pada bentuk signifikan (yang telah saya modifikasi ke konfigurasi signifikan), formulasinya menimbulkan pertanyaan tentang perbedaan antara persepsi estetika dan emosi estetika. Ini mengarahkan kita untuk menjawab pertanyaan apakah ada semacam konfigurasi signifikan berbasis biologis yang mengaktifkan area sensorik yang relevan untuk membangkitkan "persepsi estetika" dan apakah itu lebih kuat dalam memobilisasi mekanisme perhatian di otak. Apa pola aktivasi seperti itu di domain yang berbeda dan untuk area visual yang berbeda dan bagaimana perbedaannya dari aktivasi area yang sama oleh rangsangan setara yang tidak mengarah pada persepsi estetika? Apakah aktivitas maksimal di area sensorik, atau aktivitas optimal, atau bukan keduanya, melainkan semacam aktivitas spesifik sebagai respons hanya terhadap rangsangan yang memiliki konfigurasi seperti itu? Bukti dari literatur yang cukup banyak tentang neurobiologi persepsi wajah tampaknya mendukung prinsip konfigurasi signifikan yang mengarah pada semacam aktivasi istimewa, seperti halnya neurobiologi persepsi tubuh. Mengejutkan bahwa ini juga berlaku untuk neurobiologi persepsi gerak dan, dengan perluasan, seni kinetik.

(3) Selain itu, aktivasi istimewa suatu area dengan konfigurasi yang signifikan, dalam formulasi Bell dan saya, tidak tergantung pada budaya dan pendidikan, jadi orang akan mengharapkan gambaran yang cukup seragam ketika orang-orang dari kelompok yang berbeda - apakah etnis atau budaya atau pendidikan - dipelajari karena memang tampaknya menjadi kasus dengan rangsangan kinetik yang lebih disukai yang dijelaskan di atas. Oleh karena itu formulasi Bell memusatkan perhatian pada mekanisme saraf atau konfigurasi signifikan apa yang umum bagi semua manusia, terlepas dari budaya dan pendidikan dan seberapa tahan konfigurasi ini terhadap paparan budaya yang berbeda. Dalam istilah yang lebih sederhana, apakah ada sesuatu yang menunjukkan bahwa sirkuit saraf yang mendasari konfigurasi signifikan lebih kuat karena lebih berbasis biologis, dan karena itu lebih sedikit plastis, daripada konfigurasi lain yang dapat dimodifikasi oleh paparan lingkungan yang berbeda? 

(4) "Konfigurasi signifikan" adalah konfigurasi yang dapat diidentifikasi secara objektif, dengan karakteristik yang dapat diukur, seperti contoh rangsangan kinetik yang diberikan di atas, atau hubungan berbagai komponen wajah satu sama lain yang membuatnya menarik. Oleh karena itu, dengan menghubungkan kualitas objektif suatu stimulus dengan aktivasi yang mengarah pada “persepsi estetika”, tujuan jangka panjangnya adalah untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang hubungan antara kualitas objektif dan pola aktivasi otak yang mengarah ke persepsi estetika dan memicu "emosi estetika." Ini tentu saja terbukti sulit bahkan untuk wajah dan tubuh; kemungkinan terbukti jauh lebih sulit untuk rangsangan yang lebih kompleks, seperti yang ditemukan dalam lukisan.

(5) Penyaringan sinyal ke satu tujuan atau lainnya: pola aktivitas yang optimal, atau maksimal, atau spesifik di suatu area menyiratkan bahwa rangsangan yang tidak memiliki konfigurasi signifikan, dan karenanya tidak mengaktifkan area yang relevan dengan cara yang sama , tidak akan mengarah pada persepsi estetika; mereka akan memenuhi syarat sebagai netral atau, jika penyimpangannya ekstrem, sebagai jelek. Ini memiliki konsekuensi yang menarik. Ketika manusia melihat wajah netral ada aktivitas yang kuat di area wajah fusiform (FFA) tetapi ketika mereka melihat wajah yang mereka anggap cantik ada juga aktivitas yang berkorelasi di mOFC. Sebaliknya, ketika mereka melihat wajah yang jelek atau cacat, selain aktivitas di FFA dan area lain yang penting untuk melihat wajah, ada aktivitas di amigdala. Mekanisme saraf apa yang menentukan bahwa sinyal disalurkan ke satu tujuan – mOFC – dan bukan yang lain? Mungkinkah itu semua didasarkan pada pola aktivitas yang dipicu oleh konfigurasi yang signifikan? Atau ada faktor lain selain itu? Ini tentu saja bukan masalah yang terkait terutama dengan neuroestetik; itu adalah masalah kritis untuk seluruh neurobiologi kortikal. Setiap area korteks serebral memiliki banyak input dan output dan apakah semua output diaktifkan ketika suatu area melakukan tugas tertentu, atau apakah output diaktifkan secara selektif tergantung pada pola aktivasi di area tersebut merupakan masalah sentral dalam neurobiologi. Neuroestetika mungkin belum memberikan lahan subur untuk mengatasi masalah modal ini. Oleh karena itu teori estetika Bell, dalam bentuk yang agak dimodifikasi, mengangkat isu-isu yang penting tidak hanya untuk neuroestetika dan filosofi estetika tetapi untuk neurobiologi secara keseluruhan

Komentar

Postingan populer dari blog ini

menurut kalian, mengapa kita perlu hidup dan hadir di kuliah DKV unindra

 MENDAPATKAN BAYARAN DENGAN MENJADI KREATIF Desainer grafis mengekspresikan kreativitas mereka setiap hari. Selain memilih palet warna dan memilih citra dan jenis, mereka juga harus berpikir ‘di luar kotak’ untuk menyelesaikan pekerjaan yang menantang. Jika Kamu tipe kreatif, dengan perhatian yang baik terhadap detail, desain grafis memberi Kamu kesempatan untuk mewujudkan ide-ide Kamu.  MENGHASILKAN KARYA YANG BERMANFAAT  Setiap proyek desain dari selebaran kecil hingga kampanye periklanan besar berpotensi memberikan manfaat bagi orang lain. Misalnya kampanye poster dapat mendorong seseorang untuk mendonor darah, logo yang tepat dapat membantu bisnis lokal menarik lebih banyak pelanggan atau Kamu bahkan dapat mengarahkan orang ke arah yang benar melalui papan nama yang efektif. Apa pun yang Kamu rancang, kemampuan untuk membuat perubahan adalah hak istimewa. Asah keterampilan komunikasi visual Kamu di perguruan tinggi dan gunakan untuk membuat dampak. Ini merupakan salah satu al

PHILOSOPHY OF ART Analysing concepts

mengkategorikan kandidat sebagai karya seni menempatkan kita pada posisi untuk memobilisasi satu set  tanggapan seni yang merupakan inti dari kegiatan kami sebagai pemirsa, pendengar, dan  pembaca. Untuk memainkan permainan, kita membutuhkan pegangan pada konsep seni. Dan  itu adalah tugas filsafat analitik seni untuk memastikan bahwa pegangan itu adalah  yang kokoh dengan merefleksikan konsep seni dan mengartikulasikannya  elemen dengan cara yang setepat mungkin.  Seperti yang telah ditunjukkan, konsep seni bukanlah satu-satunya yang  menyibukkan para filsuf analitik seni, meskipun untuk alasan yang baru saja disebutkan, itu  adalah salah satu pusat. Representasi, ekspresi, bentuk artistik, estetika  pengalaman dan sifat estetika juga sangat menarik. Akibatnya,  sebagian besar sisa buku ini akan digunakan untuk menganalisis enam konsep ini.  Konsep lain mungkin telah dipilih untuk analisis; namun, untuk teks  panjang ini, ini harus menyediakan siswa yang bertanya dengan yang bisa dise